JARIYAH UNTUK MASJID DIALIHKAN UNTUK RSNU

0
394

A. Pertanyaan :

KH. Sabit Bukhori, Rois Syuriyah MWC NU Kecamatan Ngampel bertanya :

Untuk membantu kelancaran dana Rumah Sakit Nahdlatul Ulama (RSNU) Kendal, maka Pengurus MWC NU Kecamatan Ngampel berencana agar sebagian jariyah dari kotak amal seluruh masjid di Kecamatan Ngampel dialihkan untuk dana RSNU. Tetapi ada permasalahan yang harus dijawab, yaitu :

1. Bagaimana hukumnya mengalihkan jariyah masjid untuk kemaslahatan lain seperti untuk RSNU?.

2. Apakah jamaah jum’ah bisa menerima pengalihan peruntukan itu?

B. Jawaban :

Jariyah atau wakaf untuk masjid ada dua macam :

1. Wakaf untuk pembangunan masjid (imàratul masjid), yaitu jariyah atau wakaf dari masyarakat yang dengan sengaja ditujukan untuk pembangunan. Wakaf yang ini hanya boleh ditasarufkan untuk masjid atau pembangunan masjid, yang mencakup untuk membuat menara, untuk tangga permanen dan termasuk untuk gaji ketua takmir masjid, tetapi tidak boleh untuk gaji imam, khotib, muadzin, karpet, listrik dan sejenisnya.

2. Wakaf untuk kemaslahatan masjid (mashàlihul masjid), yaitu jariyah atau wakaf yang dihimpun melalui kotak amal masjid, yang dengan sengaja ditujukan untuk perawatan masjid, yang mencakup untuk bisyaroh imam, khotib, muadzdzin, tukang kebersihan, listrik, pdam, karpet, snack tamu dan sejenisnya.

Apabila macam jariyah yang kedua ini bisa untuk bisyaroh imam, khothib dan muadzin termasuk untuk membelikan sarung hadiah lebaran, maka bisa untuk kepentingan umum yang selain masjid, tetapi harus diumumkan terlebih dahulu kepada jamaah jum’ah.

C. Referensi :

اعانة الطالبين في حل ألفاظ فتح المعين :
ونقل نحو حصير المسجد وقناديله كنقل آلته. ويصرف ريع الموقوف على المسجد مطلقا، أو على عمارته في البناء – ولو لمنارته – وفي التجصيص المحكم والسلم، وفي أجرة القيم – لا المؤذن والامام والحصر والدهن، إلا إن كان الوقف لمصالحه، فيصرف في ذلك – لا في التزويق والنقش – وما ذكرته – من أنه لا يصرف للمؤذن والامام في الوقف المطلق – هو مقتضى ما نقله النووي في الروضة عن البغوي، لكنه نقل بعده عن فتاوي الغزالي أنه يصرف لهما، وهو الاوجه – كما في الوقف على مصالحه – ولو وقف على دهن لاسراج المسجد به أسرج كل الليل إن لم يكن مغلقا مهجورا. وأفتى ابن عبد السلام بجواز إيقاد اليسير من المصابيح فيه ليلا – احتراما – مع خلوه من الناس، واعتمده جمع. وجزم في الروضة بحرمة إسراج الخالي. قال في المجموع: يحرم أخذ شئ من زيته وشمعه – كحصاه وترابه

(Muhammad Danial Royyan)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here